Menu Close

Gagasan Kecantikan Wanita Asia

Gagasan Kecantikan Wanita Asia

Gagasan Kecantikan Wanita Asia

 

Gagasan Kecantikan Wanita Asia Memiliki kulit “putih” dianggap sebagai konstruksi penting kecantikan wanita dalam budaya Asia. Pasar Asia melihat pertumbuhan adapun jua nan signifikan dalam produk pemutih dan pencerah kulit. Ide-ide Barat serta nilai-nilai dan kepercayaan budaya Asia memengaruhi makna kebersihan modern. Dalam studi ini, kami mengkaji iklan cetak untuk produk pemutih dan pencerah kulit di empat negara Asia: India, Hong Kong, Jepang, dan Korea. Kami membandingkan merek global dengan merek lokal, serta dari mulut ke mulut dan pertunjukan di berbagai negara. Kami menemukan bahwa keputihan dalam budaya Asia ini memberdayakan dan melemahkan dalam konteks global dan regional. “Daging putih” telah menjadi makanan penutup budaya Asia adapun jua nan kaya. Kecerahan kulit tidak hanya memengaruhi persepsi wanita tentang kecantikan, tetapi juga prospek pernikahan, prospek karier, status sosial, dan potensi keuangannya (Ashikari 2003b; Goon dan Craven 2003; Leslie 2004). 

Gagasan Kecantikan Wanita Asia Hubungan Kulit Putih Dan Kecantikan

Konsep kecantikan Asia tentang kulit putih mendahului kecantikan kolonial di Barat (misalnya Wagatsum 1967). Makna kulit kontemporer menggabungkan konsep media Barat dengan nilai-nilai budaya Asia. Popularitas gaya Kaukasia dan Eurasia mencerminkan dan terus dipengaruhi oleh organisasi perdagangan dan konsumsi (Goon dan Craven 2003). Sentralisme Barat dan hegemoni budaya berinteraksi dengan ideologi Asia seperti Konfusianisme untuk mendukung idealisme (Russell 1996). Negara-negara Asia memiliki sejarah panjang dalam menggunakan kulit cantik sebagai indikator penting kecantikan pribadi. Di Korea, kulit mulus seperti rambut mulus dan tanpa cela sudah dihargai sejak Dinasti Pertama dalam sejarah Korea (periode Gojoseon, 2333-108 SM). Di Korea, berbagai cara telah lama digunakan untuk mencerahkan kulit, seperti penggunaan losion mianso dan lilin lebah (Jeon, 1987). Di Jepang, membubuhkan bedak putih pada wajah dianggap sebagai kewajiban moral bagi perempuan sejak zaman Edo (Ashikari 2003a; 2003b; 2005). Di India, kulit putih dianggap sebagai simbol kelas dan penampilan, serta kekayaan (Leistikow 2003). Menurut sejarahnya, wanita di India Selatan (khususnya wanita adapun jua nan sudah menikah) mandi dengan kunyit. Selain manfaat kesehatan, ia juga memiliki sifat mencerahkan dan anti-inflamasi. Di Cina, kulit “susu” adalah simbol kecantikan, dan beberapa wanita Cina mengoleskan mutiara adapun jua nan dihancurkan dengan harapan dapat memurnikan kulit mereka (China Daily 2006). Terlepas dari perbedaan budaya, keinginan untuk memiliki kulit bersifat universal (Isa dan Kramer, 2003; Russell, Wilson, dan Hall, 1992). “Keputihan” menjadi penting dalam pemahaman kecantikan di Asia postmodern dan menjadi topik hangat (Goon dan Craven 2003). 

Produk peningkat kulit populer tidak hanya di budaya Asia tetapi juga di budaya non-higienis lainnya (misalnya Burke 1996; Del Giudice 2002; Duane 1998; Hall 1995; Lovell dan Wood 1993). Karena pertumbuhan ekonomi dan budaya konsumen Asia, penyamakan kulit dan produk termal telah membuat kemajuan besar di Asia dalam beberapa dekade terakhir (Ashikari 2005). Periklanan dan industri fashion memainkan peran penting dalam meningkatkan dorongan untuk kulit putih. Periklanan juga memainkan peran penting dalam menciptakan citra diri adapun jua nan positif bagi konsumen (Belk dan Pollay, 1985) dan menjadi fokus penelitian kami. Kami mempelajari bagaimana media menggambarkan warna kulit wanita dalam budaya Asia. Analisis konten dan wawancara semi-terstruktur digunakan untuk menguji persepsi kulit putih di empat negara Asia (India, Jepang, Korea, dan Hong Kong). Kami membahas perbedaan budaya dan perbedaan produk pemutih dan pencerah dari merek internasional dan domestik. Kami juga membahas contoh-contoh adapun jua nan digunakan di media untuk memahami proses pembentukan makna “putih” dalam berbagai budaya Asia.

 

Kata kecantikan 

Kecantikan adapun jua nan mendefinisikan konsep kecantikan di India adalah sama (Franklin 1968; Hall 1995). Di satu sisi, “keputihan” dan “keputihan” adalah konsep adapun jua nan terpisah tetapi terkait, “menandai perbedaan antara mitos historis tentang keputihan dan hubungannya dengan wacana kecantikan feminin, dan ‘keputihan’ sebagai nilai supremasi ras dan kekaisaran.” (Goon dan Craven 2003). Seperti adapun jua nan telah kami katakan sebelumnya, meskipun gagasan kesucian adapun jua nan ditambahkan pada gagasan kecantikan wanita Asia adalah hasil dari pemerintahan kolonial dan bentuk-bentuk hubungan lain dengan Barat, banyaknya model Kaukasia memungkinkan hal ini karena kecantikan adapun jua nan dikenal di banyak negara Asia. media. Dan pikiran adapun jua nan indah adalah orang adapun jua nan cantik. atau mendunia. Menurut studi Human Relations Field File adapun jua nan dilakukan lebih dari 20 tahun adapun jua nan lalu, 51 dari 312 budaya adapun jua nan berbeda menggunakan warna kulit sebagai kriteria kecantikan, dan semuanya berkulit putih kecuali empat (Van den Berge dan Frost 1986). Russell, Wilson, dan Hall (1992) mencatat bahwa putih diasosiasikan dengan kemurnian, kebenaran, kebersihan, dan kebaikan, sedangkan hitam diasosiasikan dengan amoralitas, kejahatan, ketakutan, dan pelanggaran hukum. Di Asia, peningkatan kulit dan bedah kosmetik telah dianut oleh sebagian orang untuk memperbaiki penampilan Barat (misalnya Kaw 1993; Miller 2003) sebagai bukti daya tarik universal dari standar kecantikan. Barat dan Kaukasia (Goon dan Kaukasia). Craven 2003; Yesus dan Kramer 2003). Namun, adapun jua nan lain mempertanyakan kesimpulan ini, berfokus, misalnya, pada keinginan orang kulit putih Barat untuk “Lainnya” adapun jua nan gelap (misalnya, Hunter 2005). Ini adalah argumen adapun jua nan lemah, tetapi keinginan adapun jua nan salah untuk orang lain dapat memberikan beberapa risiko dan motivasi adapun jua nan nyata, tetapi tidak ada alasan untuk kombinasi pigmentasi kulit sejak awal. 

Baca Juga : Merek Kecantikan Dan Kualitasnya

Orang berkulit gelap dan berkulit putih adalah pasangan adapun jua nan sempurna. Di era kolonial, diskusi sebelum dan sesudah adalah upaya untuk memisahkan orang kulit hitam lainnya menjadi “tua” dan inferior, daripada campuran kulit dan warna adapun jua nan homogen, adapun jua nan masih mendukung pesan penjajah tentang kulit putih. Itu menaklukkan dan menguasai orang-orang Afrika, Amerika, Australia, Selandia Baru, dan Polinesia (Torgovnick 1990). Bagian dari proyek ini melibatkan keseimbangan warna gelap dengan kotoran, kotoran, dan kotoran (Spurr 1993). Ketika Charles Darwin (1839) bertemu dengan orang-orang Tierra del Fuego, dia menggambarkan mereka sebagai “muda, orang jelek, wajah putih jelek, kulit kotor dan berminyak, suara, kata-kata, tindakan kasar dan tidak sopan mereka.” Saat Torgovnick mengulas serial Tarzan karya William Rice Burroughs, “Seiring berkembangnya serial ini, seri ini semakin menyukai pria daripada wanita, pemimpin kulit putih dan pemimpin saat ini, termasuk putranya West, adapun jua nan sedang berlibur” (1990, 46). Dan McClintock (1995) mengilustrasikan bagaimana iklan sabun Pears mendemonstrasikan kemampuan untuk secara ajaib membersihkan tubuh hitam dan menjadikannya putih, dengan secara jelas menunjukkan hubungan antara kegelapan dan kotoran. Pada saat adapun jua nan sama, media menyatakan bahwa tugas “membuka” penduduk pribumi kolonial melibatkan pemaksaan standar kecantikan Kaukasia adapun jua nan universal.