Menu Close

Tren Kecantikan Masa Kini

Tren Kecantikan Masa Kini

Tren Kecantikan Masa Kini

 

Tren Kecantikan Masa Kini Westernisasi standar kecantikan selalu bisa berdampak negatif. Jadi apa pengaruh standar kecantikan Barat terhadap wanita India? Karena India adalah budaya dengan ide-ide historis yang sangat berbeda tentang peran perempuan daripada budaya Barat kontemporer, di India dimungkinkan untuk membedakan antara ide-ide tentang wanita yang intrinsik dengan budaya India dan ide-ide yang dipinjam dari budaya dunia barat. Jadi, adalah mungkin untuk secara langsung mengkaji dampak globalisasi terhadap perempuan India dan melakukan tugas yang lebih sulit untuk mengkaji apakah dampaknya positif. Untuk memahami masalah ini sepenuhnya, ada empat pertanyaan yang perlu dijawab. Yang pertama adalah apa standar kecantikan India secara historis, yang harus dijawab untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang bagaimana mereka berubah. Yang terakhir adalah standar kecantikan India saat ini. Yang ketiga adalah dampak dari standar kecantikan tersebut dan khususnya perubahan standar kecantikan tersebut terhadap wanita di India. Dan pertanyaan keempat adalah apakah efek ini positif. Artikel ini akan mencoba menjawab semua pertanyaan tersebut, dengan penekanan pada tiga pertanyaan terakhir, karena tidak dimaksudkan untuk berfokus pada aspek historis dari pertanyaan ini. Karena hampir semua data primer akan diambil dari dua kota, Jaipur dan Delhi, beberapa informasi yang diperoleh mungkin hanya berlaku untuk wilayah tersebut dan tidak berlaku untuk seluruh India. Secara khusus, citra tubuh dan kecantikan di daerah pedesaan bisa sangat berbeda dengan di pusat kota seperti Delhi dan Jaipur. Oleh karena itu, makalah ini akan fokus pada isu-isu tersebut dalam kaitannya dengan perempuan perkotaan daripada perempuan India pada umumnya.

 

Kecantikan Tradisional India: 

Dikatakan bahwa standar kecantikan mulai berubah di India dalam beberapa tahun terakhir. Akibatnya, wanita di India mengubah penampilan mereka agar sesuai dengan norma-norma masyarakat, yang menyebabkan pertumbuhan industri kosmetik dan pengenalan produk dan proses yang dirancang untuk meningkatkan penampilan ke pasar India. Tapi pahami ini. Untuk berubah, penting untuk memahami tidak hanya bagaimana mereka berubah, tetapi juga siapa mereka sebenarnya. Seperti yang dikatakan Rankle dalam artikelnya, jika wanita India berasumsi bahwa mereka mulai mengukur diri mereka dengan standar kecantikan internasional daripada standar India, dia harus jelas tentang standar tersebut. Apa standar India ini? Ada banyak sumber yang berguna mengenai hal ini, sejak contoh paling awal pengumuman pernikahan di awal abad ke-20. Namun, mungkin tidak mungkin untuk mendefinisikan standar ini secara konsisten karena mungkin telah berubah pada waktu lain dalam sejarah. Namun, melihat lebih baik konteks sejarah kecantikan di India sangat membantu dalam memahami standar kecantikan modern. India memiliki sejarah panjang dan tidak tepat untuk membahas semua tradisi artistik di bidang ini, jadi hanya latar belakang sejarah seni singkat yang akan diberikan sebelum melanjutkan. 

 

Tren Kecantikan Masa Kini Topik sejarah terkini sama pentingnya dengan kebutuhan. 

Gunakan sumber sekunder terlebih dahulu. Penggambaran sosok wanita paling awal di India berasal dari periode Maurya, dari abad ke-4 hingga ke-2 SM, dan menggambarkan wanita dengan “payudara besar, kerudung, dan kaki ramping”.  Melanjutkan pertunjukan ini di zaman Sunga, yaitu. Pada abad ke-1 SM, lukisan Barthes menampilkan wanita dengan rambut “disisir indah” dan “payudara bulat besar, pinggang sempit, dan pinggul lebar”. Menariknya, “tidak ada upaya untuk memisahkan perempuan berdasarkan penampilan fisiknya.” Perempuan dalam lukisan ini digambarkan sebagai perempuan yang perkasa, namun setengah abad kemudian mereka tetap menjadi perempuan pada zaman itu. Sunga adalah sosok perempuan dalam Sanchi. Tubuh berkontraksi dalam kurva “S”. Selama periode Kushan, dari abad pertama hingga abad keempat SM, kurva berbentuk “S” menjadi norma, begitu pula rasio pasangan lainnya. tubuh, dari panjang matanya hingga rasio kepalanya dengan total panjang kepalanya. Proporsi ini tidak identik dengan alam dan konsisten di kalangan seniman, menunjukkan bahwa sebagian besar seniman menggunakannya dan menganggapnya ideal. Tidak wajar.16 Salah satu aspek dari proporsi ini yang perlu diperhatikan adalah penggunaan bentuk wajah datar dan bulat. Perhatikan lekuk tubuh di bagian dada, pinggang, dan pinggul, karena tampaknya memberi beban pada area ini. Seperti yang dikatakan seorang ilmuwan: “[Proporsi ini] pada dasarnya adalah cita-cita dari bentuk perempuan. Citra feminitas (bukan simbol) langsung dapat dikenali oleh pemirsa, tetapi sama sekali tidak dapat dicapai oleh wanita sejati mana pun. ” Sepintas lukisan-lukisan dari periode ini mengungkapkan dominasi kaca. ; Namun, banyak penggambaran yang menunjukkan wanita dengan setidaknya perut kecil di bagian depan, meskipun pinggangnya masih lebih sempit di bagian samping.18 Ada perbedaan besar pada bentuk tubuh wanita yang digambarkan dan wanita Yunani-Romawi. Pada saat yang sama, sering diceritakan dengan hati-hati dan detail.

 

Lambang Konsep Kecantikan

Juga bisa menjadi pelajaran untuk melihat gambar masing-masing dewi, terutama Parvati, yang telah disebut sebagai “lambang konsep kecantikan”. “Pinggul yang tersenyum” kemungkinan besar berarti pinggul yang menonjol yang menekankan cita-cita yang sama seperti yang terlihat dalam seni kuno: pinggang yang ramping dan berlekuk. Adapun “muka bulan”, kemungkinan besar mengacu pada wajah yang cerah, pucat, atau keduanya, karena atribut ini sering dikaitkan dengan bulan. Ciri-ciri lain dari wajah Parvati juga digambarkan dengan kekaguman oleh Shiva: “Matanya seperti daun teratai, alisnya seperti ikal koma, bibir bawahnya seperti buah Bimba, hidungnya seperti paruh burung beo.” adalah .” Kegemaran akan bibir merah tua, warna buah Bimba yang merah diperparah oleh penyair India Selatan Sangam, yang menggambarkan mulutnya sebagai “merah seperti koral”. 

Kagumi “kulit keemasan”  daripada “muka bulan” yang disebutkan di atas, mungkin karena orang India Selatan cenderung lebih gelap daripada rekan mereka di utara. Menggambar pada sejarah seni kuno dan citra religius baru-baru ini, pengumuman pernikahan awal abad ke-20 memberikan sumber data sejarah lain yang berharga. Pengumuman pernikahan tidak umum sebelum waktu ini, karena pernikahan biasanya diatur oleh masing-masing keluarga atau oleh Ghatak, yang berspesialisasi dalam hierarki kasta dan silsilah. Dia menghargai seorang pacar, dan karenanya wanita pada umumnya. Salah satu iklan semacam itu, dipasang pada tahun 1910 oleh keluarga seorang gadis Calcutta berusia 13 tahun, menggambarkan putri mereka memiliki “kulit sedang, wajah putih, [dan] sosok yang baik”. -Buddha, pada tahun 1927, mengulangi definisi “kulit sedang” dan menyebut gadis itu “Ujjwala Shyama Varna”, yang secara harfiah berarti “kulit gelap dan berkilau”. berbeda dengan warna kulit coklat tua yang umum di negara tropis.” Dalam menulis pernyataan-pernyataan ini, penulis Mohitlal Majumdar mewakili dengan tepat apa yang diyakininya. 

Penggambaran perempuan baik dalam pengumuman nikah maupun penggambaran majumdar ini ditujukan kepada perempuan berkulit sedang. Menunjukkan prioritas. Tidak jelas apakah preferensi ini normatif atau berkulit gelap, dan penekanan pada wanita berkulit sedang mungkin karena kurangnya wanita berkulit terang di Bengal. Tetapi bahkan definisi ideal Majumdar, yang menggambarkan wanita berkulit sedang, dapat menunjukkan kecenderungan umum yang nyata untuk warna itu. Warna ini mungkin sebanding dengan “kulit keemasan” yang dijelaskan oleh penyair Sangam, atau mungkin mewakili sedikit pergeseran sejarah ke standar kecantikan yang lebih mudah diakses dalam kaitannya dengan penyamakan. Sayangnya, tidak satu pun dari uraian ini yang sepenuhnya menggambarkan apa yang dimaksud dengan sosok ideal atau wajah cantik, selain preferensi untuk mata besar, sehingga tidak mungkin membandingkan sosok yang lebih modern ini dengan yang lebih tua.