Kecantikan Kepercayaan Diri Seseorang

Kecantikan Kepercayaan Diri Seseorang

 

Kecantikan Kepercayaan Diri Seseorang “Kecantikan adalah kulit yang halus dan tidak berbulu,” adalah bagian dari ungkapan yang diucapkan oleh aktris dan bintang serial TV Astrid Thayer dalam iklan TV yang merupakan salah satu dari sekian banyak media yang saat ini mempromosikan produk Veet. Ini adalah produk kosmetik untuk perawatan tubuh, terutama untuk wanita. Artinya, wanita yang merawat tubuhnya dengan bantuan produk kecantikan tersebut menjanjikan memiliki tubuh yang indah. Hal ini dimungkinkan karena dalam usahanya mencapai kecantikan diperlukan integrasi yang merupakan hasil negosiasi antara tubuh wanita itu sendiri dengan berbagai kosmetik yang ada. Integrasi tubuh dengan kosmetik yang diasosiasikan dengan perempuan melahirkan label baru yaitu kecantikan (Adlin & Kurniasih, 2006, p.217). Selain itu, kecantikan juga merupakan mitos budaya tertentu yang dibangun secara sosial, politik dan ekonomi. Mitos bahwa kecantikan selalu menggunakan potensi perempuan juga menjadi mitos bagi kaum feminis, yang dipandang sebagai bentuk dominasi patriarki. Oxford Advanced Learner’s Dictionary menyatakan bahwa patriarki berarti masyarakat, rezim, atau negara yang diperintah atau dikendalikan oleh laki-laki (2000, p. 1110). 

 

Kecantikan Yang Diidamkan

Keterikatan berbagai stereotip pada tubuh perempuan melemahkan perempuan karena menurut Haley, stereotipe digunakan untuk mendefinisikan dan mengontrol perempuan. Perempuan didefinisikan dalam hubungannya dengan laki-laki (Haley, 1998, hal. 570). Penyebab utamanya adalah pandangan “sepihak” terhadap perempuan (misogyny), stereotip yang berbeda tentang perempuan dan berbagai citra negatif yang terwujud dalam nilai-nilai sosial, budaya, hukum dan politik. Ideologi konsumsi dengan jelas menyatakan bahwa konsumsi terus-menerus bermanfaat, terutama bagi perempuan, untuk mempercantik diri. Oleh karena itu, perempuan berlomba-lomba untuk merawat diri dan mempercantik diri, berusaha mencapai konsep kecantikan yang ada dalam sistem budaya dimana perempuan berada. Hal ini juga dilakukan agar wanita disukai oleh orang yang melihatnya, terutama pria. 

De Beauvoir berpendapat bahwa perempuan hanyalah makhluk kedua yang diciptakan secara kebetulan setelah laki-laki dan harus bisa menyenangkan suaminya agar bisa bertahan hidup di masa depan dengan berpakaian seindah mungkin (Beauvoir, 1989, ix). Ketika seorang wanita gagal mencapai kecantikan yang diinginkannya, hal itu akan membuatnya tidak disukai oleh orang-orang di sekitarnya, terutama pria. Visi tentang pentingnya perawatan tubuh untuk mencapai konsep kecantikan ini terus diperkuat melalui berbagai media dengan gambar-gambar palsu dan fakta-fakta yang tampak nyata. Kaburnya perbedaan antara realitas dan citra, yang diusung oleh beberapa media ini, akan menimbulkan situasi di mana tidak ada lagi perbedaan antara citra dan realitas itu sendiri. 

Dalam perkembangan peristiwa selanjutnya, gambaran ini bisa menjadi lebih nyata dari kenyataan itu sendiri. Keadaan ini disebut hiper-realitas informasional, situasi di mana segala sesuatu dianggap lebih nyata daripada kenyataan; Kebohongan dianggap lebih benar daripada kebenaran. masalah lebih dapat diandalkan daripada informasi; Diyakini bahwa rumor lebih benar daripada kebenaran (Baudrillard, 1983). Realitas berlebihan ini dapat diciptakan melalui rekayasa makna dalam media. Dalam artian, citra yang dihasilkan dari refleksi realitas yang ingin ditampilkan oleh media telah mengalami rekayasa bahkan distorsi makna. Dengan berkembangnya teknologi multimedia yang memungkinkan gambar ditampilkan dengan sangat cepat, teknologi multimedia ini akan berkembang ke arah teknologi simulasi. Sebuah simulasi dijelaskan oleh Baudrillard dalam Simulacra and Simulations.

 

Kecantikan Kepercayaan Diri Seseorang Kecantikan dan Kepercayaan Diri 

Perkembangan zaman saat ini berkembang pesat dan menjadikan perkembangan informasi di dunia tepat waktu. Semuanya bisa diakses dalam hitungan detik, tak terkecuali dunia kecantikan. Penggunaan kosmetik merupakan hal yang mempengaruhi kehidupan banyak wanita, termasuk remaja putri. Semua kosmetik merupakan kombinasi zat yang dioleskan pada epidermis tubuh. Orang telah mengenal kecantikan sejak zaman dahulu berdasarkan naluri alami yang selalu ingin tampil cantik. Tidak dapat dipungkiri bahwa produk kecantikan dibutuhkan oleh pria, baik pria maupun wanita, sejak lahir hingga meninggal dunia. Masa muda merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa. Selama ini akan terjadi banyak perubahan pada diri seseorang, misalnya perubahan fisik. Ini terkait dengan perubahan fisik yang disebabkan oleh perubahan hormonal dalam tubuh. Tekstur kulit yang sering menimbulkan iritasi, wajah dan kulit wajah yang dulu, kini berminyak dan berkeriput. Hal ini juga membuat para remaja dan -Irigis dalam bergerak, tidak mampu beradaptasi dan menghambat upaya mereka untuk memperbaiki pergaulan. Menurut Korichi, pelle-de Queral, Gazano dan Aubert membuat permukaan (produksi yang mengubah penampilan bentuk aslinya dengan bantuan dekorasi dan alat) dari pikiran untuk melakukan dua fungsi, yaitu rayuan dan kamuflase. Tindakan rayuan melibatkan orang yang menggunakan riasan untuk mempercantik penampilan mereka. Umumnya, orang yang menggunakan make-up untuk pekerjaan rayuan menganggap dirinya cantik dan menggunakan make-up agar terlihat bagus. 

 

Riasan Untuk Mempercantik Diri

Fungsi kamuflase berarti seseorang menggunakan riasan untuk menutupi ketidaksempurnaan fisiknya. Pada umumnya orang yang menyamarkan diri dengan riasan tidak merasa menarik, sehingga Anda perlu tampil menarik dengan riasan.  Salah satunya adalah kosmetik. Berdasarkan observasi lapangan pada 28 Februari 2018, ditemukan bahwa kosmetik merupakan kebutuhan utama di kalangan remaja. Informan mengaku sangat membutuhkan alat kecantikan seperti pelembab, bedak dan lipstik. Makeup membantu wanita muda menutupi ketidaksempurnaan mereka dan membuat mereka terlihat lebih menarik. Perhatian terhadap teman lawan jenis menjadi motivasi penting dalam upaya peningkatan aspek. Women’s Journal, majalah yang fokus pada isu perempuan dan gender. Saya tidak pernah mengeluarkan hasil polling (voting). Ini sangat mengejutkan. Kami mensurvei remaja di Jakarta tentang kecantikan dan body opinion mereka. Hasilnya, 85 orang mengatakan bahwa kecantikan tidak ada hubungannya dengan kulit cerah, tubuh kurus, dan rambut lurus panjang. Namun dari 100 remaja yang ditanya, 83 mengaku menggunakan kosmetik, hanya 7 orang yang menggunakan kosmetik Selebihnya tentang hal-hal seperti memutihkan kulit, menyegarkan dan mengharumkan kulit, menghaluskan dan melembutkan kulit, menjadikannya cantik, cantik dan feminim. 

Menurut Diva, minuman kecantikan, memakai kosmetik bisa menimbulkan rasa ketagihan. Akibatnya, individu memiliki persepsi bahwa mereka tidak dapat tampil menarik tanpa menggunakan kosmetik. Oleh karena itu, penting bagi setiap individu untuk memiliki rasa percaya diri agar terhindar dari sikap dan pikiran negatif.8 Semua orang sebenarnya memiliki masalah rasa percaya diri. Ini bisa terkait dengan krisis diri, depresi, kehilangan kendali, ketidakmampuan untuk melihat sisi terang masa depan, dll. Merasa tidak aman tentang apa yang Anda lakukan atau lakukan Beberapa orang Sebagian orang juga merasa kurang percaya diri saat menghadapi situasi atau lingkungan tertentu.9 Suhardita mencatat bahwa sebagian orang tidak menyadari bahwa rasa percaya diri yang rendah dapat menjadi kendala utama dalam melakukan aktivitas sehari-hari. menunjukkan kurang percaya diri dalam melakukan sesuatu yang penting atau penuh tantangan adalah orang yang selalu dipertanyakan, mudah khawatir, tidak percaya diri, dan malu.Pemalu, kurang inisiatif, mudah putus asa dan tidak aktif. 10 Pada dasarnya semua orang memiliki kepercayaan diri, namun kepercayaan diri ini berbeda-beda pada setiap orang. Beberapa orang tidak percaya diri, yang lain. Jadi keduanya menunjukkan perilaku yang berbeda. Orang dengan harga diri rendah menunjukkan perilaku yang berbeda, seperti tidak mampu melakukan banyak hal, enggan menyelesaikan tugas, dan enggan berbicara kecuali mendapat dukungan. Orang yang percaya diri memiliki keyakinan pada kemampuan mereka.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

salon kencantikan masa kini © 2023 Frontier Theme